Monday, July 27, 2009

FOTO SEMINAR DEMOKRASI DI PENGHUJUNG HAYAT,

Semalam saya sempat menghadiri Seminar Demokrasi di Penghujung Hayat yang dianjurkan oleh Hizbut Tahrir di KOmpleks PKNS Bangi. Berikut adalah foto-foto seminar yang diupload oleh akhi Thinker diblognya http://bahrulfikri.wordpress.com . Laporan lengkap boleh didapati blog tersebut.


Pemandangan Seminar Dari Pintu Belakang


Jualan Kitab-Kitab dan Cenderahati. Boleh dapatkan Liwa' dan Rayah disini.


Ruang Pameran



Antara Peserta Yang Mengajukan Soalan. Memang Banyak Pertanyaan. Yelah... topik demokrasi, memanglah banyak persoalan.



Pembicara. Dari Kiri, Saudara Azman(Moderator), Ustaz Hakim Othman (Presiden Hizbut Tahrir Malaysia), Ustaz Ahmad Mustapha (Pakcik Saya... Hihi anak saudara tumpang glamer), Ustaz Isa dan Prof Madya Dr Muhammad)



Bacaan Doa Oleh Ustaz Farhan


Peserta Mengaminkan Doa Di Akhir Majlis


KERAJAAN TURKEY MEMANG CELAKA MENAHAN 200 PEJUANG HIZBUT TAHRIR



Kerajaan Turki memang celaka, kononnya memperjuangkan Islam tetapi memang hakikatnya pemerintah sekular bangsat. Semasa AKP pertama kali menang dalam pilihnraya, saya sendiri terkejut. Tetapi kemudian saya sendiri tak terkejut, mereka telah mengorbankan agama mereka demi untuk berkuasa. Ini diakui oleh pemimpin mereka sendiri Rasid Tayyib Erdogan dan Abdullah Gul. Kedua-dua celaka ini menyatakan dasar-dasar mereka akan membuktikan mereka tetap negara sekular bukan negara Islam. Malah Erdogan menjemput Barak memberi ucapan dalam Perlimen Turki, satu pengkhianatan kepada ummat Islam. Kemudian si bangsat ini berlakon pula dalam sidang Davos. Ini bukanlah kali pertama Syabab HT ditangkap pemerintah bangsat Turki ini.

Wahai ummat Islam, bukalah mata dan hati anda. LIHATLAH, BAGAIMANA PARTI YANG KONONNYA MEMPERJUANGKAN ISLAM HARI INI MENJADI BARUA AMERIKA MENENTANG KEBANGKITAN ISLAM. SEMOGA ALLAH MENGHINA MEREKA LEBIH HINA DARI BINATANG, BALHUMADHALLU.




parent.deselectBloggerImageGracefully();} catch(e) {}"
href="http://4.bp.blogspot.com/_nTuxMpRj0VU/Smzy4URUc9I/AAAAAAAAAjw/2USsei_EU9Y/s1600-h/53875.jpg">



Kerajaan Turki Menahan 200 orang Aktivis Hizbut Tahrir
Saturday, 25 July 2009 18:27


Agensi berita negeri, Anatolia telah melaporkan sekitar 200 orang yang di syaki sebagai ahli Hizbut Tahrir telah di tahan oleh pihak berkuasa di Turki. Menurut Press TV Report, Unit Khas Pasukan Keselamatan Turki telah melancarkan operasi secara serentak ke seluruh 23 wilayah di Turki. Operasi itu di lancarkan dua hari sebelum Konferens Khilafah Hizbut Tahrir Turki yang di jadualkan akan berlangsung pada hari Ahad ini.

Kita sama-sama berdoa semoga Allah Subhanahu wa Taala menganugerahkan mereka kesabaran di atas ujian dan dugaan ini. Sesungguhya Allah Subhanahu wa Taala menguji orang-orang yang dikasihiNya. Sememangnya, penangkapan ini adalah satu tindakan pengecut dan terdesak Kerajaan Turki disebabkan sejarah kekuatan Hizbut Tahrir dan kebangkitan seruan ke atas mengembalikan Khilafah di Turki yang semakin kedengaran. Erdogan dan pemerintahan beliau sepatutnya menyedari bahawasanya penahanan dan penangkapan ini tidak akan sekali-kali menghentikan mahupun melengahkan kemenangan Allah Subhanahu wa Taala dan berdirinya semula Daulah Khilafah.

Rasullullah Sallallahu Alaihi wa Sallam bersabda :
بدأ الإسلام غريبًا وسيعود غريبًا كما بدأ فطوبى للغرباء قالوا يا رسول الله ومن الغرباء؟ قال »
.« الذين يصلحون عند فساد الناس
“ Islam muncul pertama kali dalam keadaan terasing dan akan kembali terasing sebagaimana mulainya, maka berbahagialah orang-orang yang terasing tersebut. Para sahabat berkata, “Wahai Rasulullah, siapa al-ghuraba (orang terasing) ini?” Rasulullah Sallallahu Alaihi wa Sallam bersabda, “Mereka adalah orang-orang yang melakukan perbaikan ketika manusia sudah rosak.” [HR at-Thabrani dalam al –Kabir]






Sumber : Khilafah.com
mykhilafah.com

Wednesday, July 22, 2009

Amir Hizbut Tahrir: Dukunglah Penegakan Khilafah




HTI Press-Muktamar Ulama yang diselenggarakan oleh Hizbut Tahrir Indonesia di Istora Senayan mendapat hadiah istimewa yakni amir Hizbut Tahrir al-‘Alim Atha’ Abu Rasytah. Ia menyampaikan sambutan itu secara audio karena berhalangan hadir secara langsung.

Di awal sambutannya, al-‘Alim Abu Rasytah mengutip firman Allah surat Fathir ayat 28 yang menyatakan bahwa hanya ulama-lah yang takut kepada Allah. Ulama adalah pewaris para Nabi, sehingga masa depan apa yang ditinggalkan oleh Nabi SAW tergantung pada ulama.

Syeikh Atha’ mengingatkan kembali, kejayaan Islam di masa Khilafah merupakan fakta yang tidak bisa dibantah. Sementara kondisi kaum Muslim saat ini terpuruk, tertinggal di segala bidang, dan kehilangan kemuliaan. Ia kemjudian berucap: “Demikianlah, keadaan kita dahulu. Demikian pula yang menimpa kita. Apakah masih ada jalan untuk memperbaiki semua realitas ini?”

Ia menjawab: “Sesungguhnya tegaknya Khilafah bukan sekadar persoalan utama yang hanya menjamin kemuliaan kaum Muslim dan rahasia kekuatannya saja. Tetapi ia juga merupakan yang pertama dan terakhir dari berbagai kewajiban yang lain.”

Menurutnya, sebagai kewajiban utama tentu siapa saja yang menunaikannya akan mendapatkan pahala yang amat besar dan bisa meraih kedudukan mulia. Karenanya, Syeikh Atha’ menyeru: “Sungguh, kami sangat ingin saudara semuanya ikut berpartisipasi bersama kami untuk meraih kemuliaan yang agung ini, dengan berjuang untuk menegakkan Khilafah. Siapakah di antara para ulama yang kebaikannya melebihi seorang ulama yang melaksanakan kewajiban yang agung ini?”

Ia kemudian meminta dukungan kepada para ulama. “Dukunglah kami, tolonglah kami, dan bantulah kami”. Tetapi dengan rasa hormat dan ketulusan dari lubuk hati yang paling dalam, kami ingin berkata kepada saudara sekalian, lebih dari semua itu, yaitu berjuanglah bersama kami, dan bekerja samalah dengan kami, untuk kebaikkan ini”.

Akhirnya ia berdoa untuk kesuksesan jalannya Muktamar Ulama tersebut. “Semoga muktamar ini menjadi pengantar terbitnya fajar Khilafah, sehingga seluruh dunia diterangi oleh kemuliaan dan kekuatan kaum Muslim. Umat Islam juga kembali lagi menjadi umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia. Dan negara mereka menjadi negara nomor satu lagi di dunia, yang membawa kebaikan dan berkah, hukum dan keadilan, industri dan ilmu pengetahuan, serta stabilitas dan keamanan.” [Yahya]

www.hizbut-tahrir.or.id

Tuesday, July 21, 2009

Monday, July 20, 2009

Sukar untuk aku fahami...



“ Magazine… magazine”
itulah perkataan yang kami dengar. Kenapa pula lelaki dari China ini tiba-tiba mahukan majalah. Kami sedang melakukan ujian ke atas 4 unit Enjin Gas, kenapa pula dia mahukan magazine. Siapa pula yang nak membaca Mastika atau Mangga dalam power plant ini? Kemudian dia menunjukkan beberapa aksi hingga kami mengagak dia mahukan magnet. Apabila seorang chargeman saya menyebut magnet, ia serta merta mengiyakan. Ohhh… magnet. Aduhai… bagaimana magnet boleh disebut magazine. Sampai kami semua termasuk mereka pun ketawa. Begitulah sukarnya kedua-dua jurutera dari China ini berkomunikasi dengan kami. Mereka tidak boleh berkomunikasi dalam bahasa Inggeris. Terkadang kasihan saya melihat mereka terkial-kial cuba bercakap Inggeris untuk memahamkan kami. Masalahnya bukan semua pekerja yang berbangsa Tionghua dapat menerjemahkannya kerana kebanyakkan adalah istilah teknikal. Maka saya seringkali meminta GM untuk menjadi penterjemah.

Ini bukanlah pengalaman pertama saya menghadapi situasi begini. Dahulu semasa bekerja dengan Syarikat Jepun, masalah yang sama juga saya hadapi kerana jurutera-jurutera Jepun ramai yang tidak mampu berbahasa Inggeris. Kalau saya cuba buat kesimpulan mudah, bahasa Inggeris yang digambarkan oleh Tun Dr Mahathir sebagai bahasa kemajuan adalah jelas silap. Hanya orang kalah perang saja yang berfikiran jumud sedemikian.

Apabila Islam menang, bahasa Arab telah mengambil alih posisi bahasa Latin sebagai bahasa kemajuan. Apabila orang Islam tewas dan British (sekarang US) pula menang, maka Bahasa Inggeris mengambil alih posisi bahasa No. 1 dunia setelah menang persaingan dengan Bahasa Perancis. Jika dulu Perancis yang menang, mungkin hari ini kita semua tak mampu berbahasa Inggeris tetapi ramai yang akan fasih berbahasa Perancis. Oleh itu sebagai orang yang kalah perang – orang yang kalah perang ni kedudukannya hina- maka ramai yang mengangungkan bahasa Inggeris. Bukan dari aspek bahasa sahaja kerana bahasa hanya satu aspek dari ketamadunan.


Paling bahaya adalah dari segi aqidah. Hari ini ramai orang Islam yang beraqidah sekular. Secara spiritualnya mereka solat, puasa, mengerjakan haji,berdoa, qiamullail, berhari raya, menyembelih korban sama seperti kita bahkan mungkin lebih lagi. Tetapi dalam soal kehidupan mereka adalah eksekutif dan pegawai pelaksana dasar-dasar kufur pemerintah, penggubal dasar melalui demokrasi, pengamal perbankan riba’, pemain saham kapitalisme, pemungut cukai dan sebagainya. Inilah sekular, pemisahan agama dari kehidupan. Mereka yang beraqidah sekular boleh beragama dengan apa-apa agama- Islam, kristian, hindu, Buddha, dll- tetapi dalam soal kehidupan mereka menggunakan ideologi kapitalisme. Kerana sekularisme adalah aqidah bagi ideologi kapitalisme.

Kapitalisme bermula sejak Reformation diikuti Rennaisance di Perancis. Mereka menjadikan sekularisme sebagai pemahaman fundamental (aqidah) bagi ideologi ini. Kemudian ideologi sosialisme bangkit apabila berlaku Revolusi Bolshevik tetapi aqidah dialetika materislisme yang dianutnya akhirnya hancur seiring kehancuran USSR. Tetapi ideologi kapitalisme masih lagi berdiri, kerana aqidah sekular tidak menolak agama, tetapi cuma memisahkannya dari aspek kehidupan. Sebagai orang yang kalah perang, ummat Islam juga jadi orang yang tewas minda dan jatidirinya dengan menganut ideologi kapitalisme samada secara sedar atau tidak. Sebagai Negara utama pengembang ideologi kapitalisme, US dan Britain, menjadikan bahasa Inggeris sebagai bahasa utama. Ia dipropagandakan kepada dunia. Maka, ramai orang yang tewas mindanya yang terpesona. Sungguh memalukan. Maaf saya kata, saya sendiri jumpa ramai orang yang rajin ke surau, mahukan Negara Islam tetapi hakikatnya pemikiran dan pekerjaannya seharian merupakan pekerjaan kufur melaksanakan dsar bukan Islam. Tetapi aqidahnya sekularisme menjadikannya rasa tidak bersalah mencapurkan iman dengan kekufuran. Apatah lagi ramai cerdik pandai menghalalkannya. Cukuplah ayat Allah ini jadi peringatan buat kita semua;

Wahai orang-orang yang beriman, jika kamu mengikuti sebahagian dari orang-orang yang diberi al-Kitab, niscaya mereka akan mengembalikan kamu menjadi orang kafir sesudah kamu beriman. (Ali Imran : 99-100).

Thursday, July 16, 2009

Pertemuan Delegasi Hizbut Tahrir Indonesia Dengan Kedutaan China Berhubung Kekejaman di Xinjiang



www.hizbut-tahrir.or.id

HTI-Press. Delegasi Hizbut Tahrir Indonesia, Selasa (14/7) diterima oleh staf Kedubes Cina di Jakarta, di sela aksi unjuk rasa solidaritas terhadap Muslim Xinjiang yang dibantai oleh pemerintah Cina. Delegasi HTI yang dipimpin M Rahmat Kurnia ditemui oleh Sekretaris Pertama Kedutaan Besar Cina, Pan Zheng Mao.

Sesampai di ruangan, delegasi dipersilakan duduk. Lalu, disodori air mineral. Namun, delegasi HTI menolak minuman tersebut. “Sorry, We can not drink water from people who killed our brothers and sisters in Xinjiang,” tegas Rahmat Kurnia.

Mengawali pembicaraan, Pan menjelaskan bahwa sebenarnya korban di Xinjiang bukan hanya Muslim dari suku Uighur melainkan juga dari suku Han. Apa yang dilakukan di sana oleh pemerintah Cina, menurutnya, sudah sesuai hukum karena menindak pelaku kriminal. Dia terus berbicara ingin memberikan penjelasan.

Rahmat segera memotong, “Maaf, kami datang ke sini ingin menyampaikan sikap kami. Izinkan kami menyampaikannya. Pertama, kami mengutuk pemerintahan Cina yang telah melakukan pembantaian terhadap kaum Muslim Xinjiang. Kedua, kami memperingatkan pemerintah Cina untuk segera menghentikan kedzaliman dan pembantaian terhadap kaum Muslim di Xinjiang. Ketiga, kami mendesak Cina untuk memulihkan hak-hak Muslim di sana.”

Mendengar pernyataan seperti itu Pan menyatakan, “Bagaimana kami dapat menghentikan pembantaian, sebab kami tidak melakukannya”. Suasana menjadi tegang.

“Apakah Anda tidak melihat berbagai tayangan di TV yang menunjukkan pembantaian tersebut? Tidakkah anda menyaksikan tayangan ibu-ibu berkerudung diseret? Tidakkah Anda saksikan para tentara bersenjata berbaris menghadang di depan masjid menghalangi kaum Muslim menunaikan shalat?” tukas Ustadz Rahmat dengan nada geram.

Sekretaris Pertama Cina segera mengelak, “Informasi dan media yang Anda lihat keliru menyampaikan informasi. Yang terjadi di sana tidak seperti itu”.

“Bagaimana keliru, berbagai media massa dalam dan luar negeri, baik dari dunia Barat maupun dunia Islam memberitakan hal tersebut. Bahkan, kami punya saluran informasi tersendiri yang sangat dapat kami percayai,” tegas Rahmat.

“Ya, bagaimana kami bisa menjelaskan bila Anda tidak mempercayai kami. Cina selalu menyelesaikan masalah secara damai,” kata Pan.

“Bagaimana mungkin kami percaya pada informasi Anda, kalau fakta yang jelas tampak saja tidak Anda akui. Begitu juga, negara-negara besar selalu bicara damai, tapi faktanya pembunuhan. Amerika berkata menyebarkan kedamaian di Irak, buktinya pembantaian. Israel menyatakan hendak damai, tapi realitasnya pembantaian. Demikian halnya dengan Cina,” tandas Rahmat.

Pan menyampaikan, “Kalau begitu, bila Anda susah menerima penjelasan kami, silakan tanya pemerintah Anda tentang apa yang terjadi di sana. Mereka tidak mungkin berbohong kepada anda!”

Rahmat langsung menimpali, “Anda tahu, Duta Besar Indonesia di Cina, Pak Sudrajat, mengatakan bahwa Indonesia tidak akan campur tangan terhadap masalah Muslim di Xinjiang. Menurutnya, itu adalah persoalan dalam negeri Cina. Tidak mungkin pihak yang tidak peduli terhadap pembantaian kaum Muslim di Xinjiang dapat memberikan peristiwa apa adanya!”

Pan pun terdiam sejenak. “Baiklah, yang jelas Cina tidak melakukan pembantaian di sana,” tambah Pan berupaya meyakinkan.

Rahmat yang juga Ketua Lajnah Fa’aliyah itu bersuara dengan tegas, “Tidak ada pembantaian? Menurut statistik kependudukan di tahun 1936, pemerintahan Kuomintang Republik Cina saat itu memperkirakan jumlah warga muslim sebesar 48 juta jiwa lebih. Sejak diberlakukannya kebijakan Mao, angka tersebut menurun menjadi 10 juta warga saja. Kemana hilangnya 38 juta nyawa? Bila tidak terjadi genosida secara sistematik, mana mungkin hal ini dapat terjadi?”

Pan berupaya menjelaskan lagi, “Tidak mungkin hal itu terjadi. Kami punya kebijakan kependudukan tersendiri. Setiap etnis kami biarkan beranak-pinak.”

Muhammad Rahmat pun menjawab, “Sudahlah, yang kami inginkan adalah pemerintah Cina menghentikan pembunuhan terhadap kaum Muslim. Hizbut Tahrir Indonesia meminta Anda untuk menyampaikan surat pernyataan kami ke pemerintahan Cina di sana.”

Masing-masing mencoba menahan diri. “OK, kami akan menyampaikannya. Namun, setelah ini tolong teman-teman Anda di luar jangan terus berteriak-teriak. Kami terganggu kerja,” ujar sang sekretaris pertama.

Sambil menatap tajam, Rahmat berkata kepada Pan Zheng Mao, “Hizbut Tahrir melakukan aksi tanpa kekerasan. Anda tak pantas mengatakan terganggu hanya karena pengeras suara. Kami bukan sekadar terganggu oleh Cina, bahkan kami sangat terluka melihat dan menyaksikan saudara kami di Xinjiang dibunuhi dan dihalang-halangi haknya. Kami akan melihat perkembangan satu dua hari kedepan. Ingatlah, kaum Muslim adalah bersaudara, tanpa dibatasi oleh batasan teritorial.” Tanpa berkomentar lagi, akhirnya Pan menutup pembicaraan. Delegasi HTI pun meninggalkan ruangan.[mj]

Tuesday, July 14, 2009

POLITIK TEMBERANG DI MANEK URAI



Demokrasi memang menjijikkan. Inilah najis yang telah melahirkan hukum demi hukum kufur. Inilah taik yang telah membuat ramai orang Islam hatta tok wali pun terpalit. Sampaikan ia disangkakan akar kayu tongkat ali buat ubat penyakit yang perit.

Dalam Islam, dakwah adalah mengajak orang kepada Islam dengan memberikan penyelesaian Islam. Isu-isu semasa digunakan untuk menyentuh perasaan ummat dan memberikan solusi Islam. Tetapi dakwah dalam demokrasi adalah mengajak ummat untuk menyokong parti mereka. Tak kisahlah ummat itu benar menjaga hukum-hakam atau tidak, asalkan sokong parti. Sebab itu kita leh jumpa seharian yang kononnya perjuangkan Islam hukum hakam tak ambil heran, riba' ditelan beli kereta dan rumah tanpa rasa haram. Dari benih kufur, hasilnya hukum yang kufur. Di mana-mana pemerintahan demokrasi menerapkan hukum kufur. Ada satu dua hukum Islam yang dilaksanakan(walhal ribuan yang lain masih hukum kufur) mereka telah mendakwa melaksanakan pemerintahan Islam. Ini auta.

Saya masih teringat jawapan seorang MB apabila pasukan bola sepak negerinya masih memakai seluar pendek. Jawapannya lebih kurang,” saya dah nasihat taknak ikut, nak buat macamana?” . Inilah jawapan MB dalam demokrasi. Walhal dia adalah pemerintah kerajaan Negeri, bukan tok imam yang tiada kuasa. Ummat yang jahil hanya terpesona dengan jawapan taghut yang diberinya.

Dalam demokrasi, hukum syara’ adalah soal mainan. Yang utama adalah isu-isu panas untuk memainkan emosi pengundi. Di Manek Urai, sebelah pihak sibuk hentam peribadi lawannya yang tak sekolah tinggi dan cuma sekadar pemborong ikan. Duk sibuk menawarkan pelbagai pembangunan, masjid, jalan raya, jambatan, kota agropolitan dan paling lawak tiba-tiba solat hajat. Wahai ‘AMNOE, hang buat apa pun selagi mana hang tak laksana hukum Islam, jadilah kamu golongan yang bangsat lagi celaka. Terus terang aku membenci engkau wahai 'AMNOE. Kerana dakyah kolah ramai kaum keluarga aku dan orang lain yang terpedaya. Mereka sangka inilah Islam tetapi hakikat kekufuran. Kerana kesesatan kolah cahaya kebenaran benar payah disampaikan dan kekufuran tersebar di bumi Malaya ini.

Di satu pihak lagi, duk bawak royalty minyak, penyalahgunaan jentera kerajaan, PKFZ dan rumah mewah Khir Toyo. Ya syeikh, dalam Islam tiada royalty minyak, ia milik ummat bukan milik kerajaan negeri. Sebagai parti Islam, kita wajib menyampaikan hukum Islam, penyelesaian Islam, bukan duk berlegar-legar isu semasa dan masih memberikan penyelesaian sekular. INi samalah dengan parti buroh, parti democrat, republican dalam amalan demokrasi di barat. Saya tak menafikan memang mereka mahukan Islam, tetapi banyak sangat dah hukum yang dah digadaikan. Sambutan Deepavali pun seolah dihalalkan, hukum hudud diubah macam takut tuhan untuk undi yang bukan Islam.

Yang jelas, mana-mana yang menang pun bukan laksana Islam. Satu jelas sekular Kemelayuan dan satu lagi Islam dalam tempurung demokrasi kemaslahatan. Akhirnya pelbagai dalil disalahgunakan untuk halalkan penerapan hukum kufur dan Islam bertahap-tahapan. aduhai mengarut wahai tuan. Yang kesian adalah ummat yang ikhlas menyangka inilah Islam yang benar walhal hakikatnya kena temberang je.

Sepatutnya kita berjuang dengan minhaj kenabian, bukan minhaj taghut ini. Apakah kalian mengatakan Islam tidak menunjukkan minhaj perjuangan hingga bergelut dalam jerangkap kekufuran demokratos. Ayuhai kita kembali menggunakan minhaj kenabian bersama menerapkan Islam dalam Negara Khilafah Islamiah.

DEMOKRASI ADALAH HUKUM KUFUR. HARAM MENGGUNA, MENERAP DAN MEMPERJUANGKANNYA.

Friday, July 10, 2009

MUSLIM DI XIANJIANG TAK DIBENARKAN SOLAT JUMAAT HARI INI




Ingat lagi pasal Xianjiang? Saya pernah menulis tentang Xianjiang sebelum ini.
Xianjiang terdiri dari Etnik Uighur(berasal dari Turki) yang beragama Islam dan Etnik Cina Han yang mana ada yang beragama Islam dan ramai beragama Buddha. Xianjing ini adalah wilayah awal yang menerima Islam di China pada zaman Khalifah Utman ibn Affan dimana Saad ibnu Waqqas telah dihantar mengetuai misi dakwah ke sana. Xianjiang atau disebut Turkistan Timur sebelum ini adalah di dalam wilayah Islam Turkistan bersama wilayah Bukhara yang terdiri dari Uzbekitan, Tajikistan dan Kyrgistan. Ia berjaya dibebaskan oleh melalui titisan darah Syuhada yang dipimpin oleh Panglima terbilang, Tariq bin Ziyad. Ia pernah digelar "tiang Islam" kerana wilayah

Selepas kejatuhan Xianjing kepada pemerintahan Komunis China, jumlah ummat Islam dari lebih 48 juta telah berkurang kepada kurang 10 juta dalam tempoh beberapa tahun pemerintahan Mao. Ummat Islam tidak dibenarkan solat, membaca Alquran hatta menyambut hari Raya sekalipun tidak dibenarkan. Akibatnya ramailah yang syahid setelah diseksa dan dizalimi di luar batas kemanusiaan.

Tabik hormat saya kepada Muslim Uighur. Walaupun diseksa sedemikian rupa mereka berani mengibarkan bendera khilafah walaupun akibatnya mereka dibunuh dengan kejamnya. Penyeksaan terhadap Uighur dan penentangan mereka terhadap pemerintah tirani China tidak pernah padam. Hizbut Tahrir mendapat sambutan hebat di wilayah Xianjiang. Tetapi satu persatu dihapuskan oleh pemerintah komunis menjelang tahun 2000. Kini ledakan dakwah Hizbut Tahrir merebak dari Uzbekistan, Tajikistan dan Kyrgistan merebak kembali ke bumi Turkistan Timur ini. Ummat Islam di Xianjiang memang rindukan khilafah dan mereka sanggup bekorban untuk menegakkan kembali Islam. Pemerintah China cuba mengaitkan Hizbut Tahrir dengan aktiviti militan tetapi tidak diendahkan oleh ummat Islam di Xianjiang. Mereka hendak khilafah dan Hizbut Tahrir berusaha ke arah itu. US sendiri telah menaja beberapa orang dari Etnik Uighur ini untuk menjadi proksi mereka. Dan kini pelbagai huru hara sengaja dicetuskan dan mengaitkannya dengan Al Qaeda.



Dari huru hara yang mengakibat lebih 100 orang terbunuh dan lebih 1000 orang cedera, pemerintah China mengambil tindakan ketenteraan. Sampai hari ini, hari Jumaat, ummat Islam tidak dibenarkan mengerjakan solat Jumaat di Masjid-masjid di Urumqi, ibu kota Xinjiang.

Jadi, sekali lagi persoalan. Apakah jawapan bagi semua kezaliman terhadap ummat Islam? Adakah kita mahu boikot barangan buatan China pula? Atau kita terima hakikat, kita sangat terdesak untuk mendirikan semula khilafah Islamiah secepat mungkin!!!

Xinjiang adalah biladul Muslimin yang wajib dikembalikan kepada ummat Islam.


Tuesday, July 7, 2009

Pandangan 4 Mazhab Berkenaan Kewajipan Penerapan Hudud kepada Kafir Dzimmi (Siri 4 - Qazaf)

Mazhab Syafie

Jika seorang yang akil-baligh, mukthar (secara sukarela, tanpa paksaan) Muslim atau kafir yang terikat dengan undang-undang Islam; tanpa mengira samada dianya murtad, zimmi atau muâhid, dengan salah menuduh zina terhadap orang yang muhsan (yang bukan anaknya), hudud akan dikenakan keatasnya. [Muhazzab II: 272]

Pandangan ini sesuai dengan pengarang Nihayah Muhtaj [VII : 435], begitu juga pengarang Mughni Muhtaj [IV : 155] ungkapan dari Muhazzab ini disokong oleh kedua mereka ini.

Abu Syujaj berkata (dipotong tangan pencuri ) dan dikomentar oleh Syarbini, termasuk pencuri Perempuan, meskipun Zimmi ataupun Hamba. [Iqna Syarbini, ms 534]

Mazhab Hambali


Pendirian Mazhab ini dalam kes ini adalah jelas sekali;
Jika zimmi melakukan benda yang dilarang dalam agama mereka seperti zina, mencuri, qazhaf atau bunuh, mereka akan dikenakan had [Al-Mughni X: 199-200]


Ibn Qudamah menambah; Hudud juga dikenakan kepada zimmi walaupun mereka melakukan di luar Negara Islam. Sebagaimana yang dikatakan oleh Syafie, tetapi berbeza dengan Ashabu raâyi (Imam Hanafi), tidak dikenakan hudud kerana meereka duduk dalam negeri yang tidak ada had. [Al-Mughni X:203]

Menurut Al-Kashshaf Qinaâ :
Barangsiapa yang melakukan qazhaf dengan menunjukkan isyarat yang dapat difahami...walaupun dalam luar negara Islam ...dikenakan had 80 kali sebatan.
[Kashshaf al Qina VI: 104]


Mazhab Maliki

Saya bertanya: Jika orang kafir zimmi melakukan pertududuhan (zina) ke atas Muslim, adakah mereka akan dihukum dengan hadd qazaf pada pandangan Imam Malik? Dia menjawab ya, mereka akan disebat 80 sebatan. [Al-Mudawwanah Al-Kubra 2:379]

Imam Quthubi memberi komentar...sama dengan zimmi, jika mereka melakukan qazaf, mereka akan disebat 80 kali dengan hudud, jika mereka mencuri akan dipotong tangan, dan jika mereka membunuh mereka akan dibunuh. [Tafsir Qurthubi: 7:402-403

Mazhab Hanafi


Dikenakan hukuman Hudud (Qazaf) seorang yang merdeka atau hamba; zimmi atau wanita, melakukan Qazaf terhadap orang yang merdeka, baligh dan berakal, dan menjaga diri dari berzina [Hasyiyyah Raddul Mukhtar

Friday, July 3, 2009

KOMUNIS DITENTANG, KAPITALIS DITATANG



Seringkali kita dengar tentang bagaimana kejamnya komunis di Tanah Melayu, membunuh dan menyiksa penduduk Tanah melayu. Namun jarang kita dengar kekejaman Kapitalis yang menjajah, merampas dan membunuh pejuang-pejuang Islam di Tanah Melayu. Inilah akibat propaganda yang berjaya masuk ke dalam pemikiran penduduk Malaysia ketika ini, komunis dicaci dan dibenci tapi kapitalis dipuji. Nantikan diskusi dengan panel dari HTM untuk permasalahan ini. Datanglah ke Kolokium kami.


Sukacita dijemput Muslimin dan Muslimat ke Kolokium Bersama Hizbut Tahrir yang akan diadakan pada:

Tarikh : AHAD, 5 JULAI 2009
Masa : 9.00 pagi
Tempat : Bilik Seminar, KHILAFAH CENTRE
Alamat : NO. 47–1 , JALAN 7/7A, SEK.7, 43650 BANDAR BARU BANGI, SELANGOR*

*BERTENTANGAN BANGUNAN DENGAN RESTORAN SUP URAT KETIN (UK)

ULASAN WUZARA:


Saya kira topik sebegini jarang dibahaskan. Ia sangat menarik. Kita mudah melihat kebathilan Komunisme, apatah lagi aqidah dialetika materialisme mereka manafikan peranan agama. Tetapi kapitalisme, hari ini kita hidup di dalam sistem ini. Sampai sangat selalu kita sendiri menggunapakai sistem ini tanpa kita sedar dan menyangkanya ia selari dengan Islam. Mungkin kita juga adalah orang yang bekerja menjayakan sistem kufur ini. Sampai begitu sekali halusnya kekufuran kapitalisme. Baik sosialisme(komunisme) mahupun kapitalisme, sama-sama kufur dari aqidahnya lagi, sama seperti kekufuran agama seperti Hindu, Budha dll. Oleh itu, sebagai orang Islam kita wajar membuang semua benih atau pun simstom kapitalisme dan sosialisme ini dari minda dan perbuatan kita. Caranya, dengan belajar Islam sebagai sebuah mabda' yang mempunyai fikrah dan thariqah. Kolokium ini saya jangkakan sangat menarik kupasannya, saya sendiri berminat untuk hadir. Tetapi masa yang mencemburui buat saya hanya mampu reservekan ia, kalau ada kesempatan pergilah saya. Apa pun, saya memang mencadangkan saudara-saudara semua untuk pergi, dengar, lihat dan fikirkan apa yang disampaikan oleh Hizbut Tahrir kali ini. Selamat berkolokium.

Wednesday, July 1, 2009

AHBASH, BERHENTI KHIANATI ISLAM !





Saya pertama kali mendengar tentang Ahbash sekitar tahun 2001/03. Ketika itu saya masih lagi menuntut. Ia bermula apabila saya membaca buku Salafiyah Wahhabiah yang ditulis oleh Zamihan Al-Ghari. Kemudian seorang sahabat yang berfikrah salafi mengatakan itu adalah tulisan pengikut Ahbash dan turut menceritakan pelbagai cerita buruk tentang Ahbash. Tetapi pada masa tersebut saya tidak berapa berminat untuk mengetahui lebih lanjut. Kemudian percakaran tersebut di sambung pula di akhbar antara Zamihan dan Dr. Asri Zainal Abidin. Seorang berfahaman Ahbash dan seorang lagi berfikrah Salafi. Kemudian sampai merentasi web dan blog-blog. Sesat menyesat, kafir mengkafir dan jadi sebutan biasa antara 2 kelompok ini.

Golongan salafi banyak saya temui tetapi Ahbash belum pernah rasanya.Mungkin kerana di Malaysia mereka tidak proclaim mereka ahbash. Tetapi maklumat yang saya peroleh tentang mereka amat menyeramkan. Di mana-mana mereka menjadi talibarut kepada pemerintah. Betapa Ikhwanul Muslimin dan gerakan-gerakan Islam lain banyak dikhianati oleh golongan ini, sampai ramai yang ditangkap dan dibunuh. Mereka menyesatkan gerakan-gerakan Islam lain, mengkafirkan mereka hingga ini pastinya memancing permusuhan sesama Islam. Sampai apabila pengasas Ahbash, Abdullah Harari meninggal, ramai ulama' yang menyatakan ia matinya seorang pengkhianat Islam. Betapa ramainya pejuang Islam yang telah dikhianati golongan ini. Memang ramai ulama' yang telah menghukum mereka sebagai sesat, tetapi sejauh mana kesesatannya saya tak tahu.

Apa yang saya lihat, mereka membawa fahaman tauhid Asy'ariah dan mengamalkan thariqat. Maka dari situ banyaklah pengamalan thariqat yang diamalkan seperti sambutan haul, ratib, tawassul dan kepercayaan lain yang diamalkan. Saya tidak setuju dengan amalan-amalan tersebut. Tetapi apa yang juga saya cukup tidak setuju, mereka bersekongkol dengan pemerintah yang ada. Mereka tidak berani menyerang PAS kerana sememangnya PAS gerakan Islam yang terbesar di Malaysia. Tetapi mengkhianati Ikhwanul Muslimin hakikatnya mengkhianati PAS. Tetapi mereka menjadi alat Kerajaan untuk menyampaikan dasar-dasar sekular. Pastinya mereka cukup marah dengan Hizbut Tahrir yang secara jelas menghukum kufur sistem pemerintahan hari ini. Mereka sering memfitnah HT menuduh pemerintah hari ini sebagai kafir, walhal yang dijelaskan kafir adalah sistem pemerintahannya bukan individunya. Ketika gerakan-gerakan Islam dengan pelbagai fikrah dan thariqahnya menentang kekufuran ini, mereka malah bersama dan menjadi alat kepada pemerintah. Yang sangat merbahaya, mereka berselindung dibalik tauhid dan thariqat dengan mempergunakan madrasah dan pondok.

Mereka menggunakan program-program JAKIM, Pejabat Agama, Institusi Pendidikan dan Jabatan-jabatan Kerajaan hatta PDRM untuk membawa fikrah mereka. Musuh paling utama mereka pastinya Salafi wahabiah. Mereka juga menuduh Hizbut Tahrir sebagai ajaran sesat, tetapi apabila ditanyakan mereka melarikan diri tidak berani bertanggungjawab atas pernyataan mereka. Walhal yang patut diserang itu bukan salafi wahabi, bukan HT, bukan gerakan Islam. Tetapi adalah ideologi kufur yang diterapkan oleh pemerintah hari ini dibawah payung Amarika. Tidakkah mereka mengerti?

Jadi bagaimana menyikapi golongan yang secara luarannya memperjuangkan tauhid dan ibadah ini walhal sebenarnya mereka turut bersetuju dengan pemerintahan kufur hari ini? Jika berjumpa dan paling tidak di alam maya ini, saya suka mengingatkan sahabat-sahabat yang berfikrah Ahbash, bahawa jangan sekali-kali anda menyokong kekufuran yang diterapkan hari ini. Anda wajib menghancurkannya bukan memperjuangkannya. Aliran pemikiran Islam itu banyak sekali sejak sekian zaman. Jika anda mahu menempoh method aqidah mutakallimin yang membangun aqidah dari argumentasi-argumentasi, maka saya hanya mampu berlapang dada dengan anda. Tetapi jika anda memperjuangkan kekufuran pemerintahan hari ini maka anda sekadar menempah jurang neraka Allah.

Saya menyeru siapa saja yang beriman kepada Allah dan RasulNya, agar kita sama-sama berjuang di jalan Allah untuk menerapkan kembali hukum Islam dan bukan hukum selainnya. Jauhkanlah dari sikap sombong dalam menerima kebenaran dan ketaksuban kepada ulama'. Semoga walaupun dari pelbagai aliran Islam, kita dapat bersama-sama menegakkan kembali khilafah Islamiah yang akan menerapkan Islam secara keseluruhan dan menyebarkan Islam keseluroh pelusok dunia melalui dakwah dan jihad.

Allah swt berfirman yang bermaksud:

Jika dikatakan kepada mereka, “Marilah kalian (tunduk) pada hukum yang telah Allah turunkan dan pada hukum Rasul,” niscaya kamu lihat orang-orang munafik menghalangi (manusia) dengan sekuat-kuatnya dari (mendekati) kamu. Lalu bagaimanakah jika mereka (orang-orang munafik) ditimpa sesuatu musibah akibat perbuatan tangan mereka sendiri, kemudian mereka datang kepadamu sambil bersumpah, “Demi Allah, kami sekali-kali tidak menghendaki selain penyelesaian yang baik dan perdamaian yang sempurna.” Mereka itu adalah orang-orang yang Allah mengetahui apa yang di dalam hati mereka. Karena itu, berpalinglah kamu dari mereka, berilah mereka pelajaran, dan katakanlah kepada mereka perkataan yang berbekas pada jiwa mereka. (QS an-Nisa: 61-63)

Sesungguhnya jawapan orang-orang mu’min, bila mereka dipanggil kepada Allah dan rasul-Nya agar rasul menghukum (mengadili) di antara mereka ialah ucapan.” “Kami mendengar dan kami patuh.” Mereka itulah orang-orang yang beruntung. Siapa saja yang taat kepada Allah dan rasul-Nya serta takut kepada Allah dan bertakwa kepada-Nya, mereka adalah orang-orang yang mendapat kemenangan.(QS an-Nur: 51-52)